Berita Nasional

Beginilah Keseruan Hari Pertama Wonderful Indonesia di Thailand

Beginilah Keseruan Hari Pertama Wonderful Indonesia di ThailandDELEGASI kebudayaan Indonesia tampil memukau saat pembukaan gelaran budaya Wonderful Indonesia, di Mall Siam Paragon, Bangkok, Jumat (22/4) sore.

Paviliun Indonesia di lantai 2 mall terbesar di ibukota Thailand itu mulanya sepi. Melintasinya, orang-orang hanya berlalu begitu saja.

Ornamen replika Candi Borobudur tidak mampu menarik perhatian. Padahal, candi Budha terbesar di dunia itulah ikon perhelatan tersebut.   

Apa pasal? Entah karena buru-buru, atau ada pertimbangan lain, replika Borobudur dikemas–maaf–ala kadarnya.

Hanya foto songkok-songkok candi hasil cetak printing. Ditempel pada busa, kemudian ditata. Bolehlah idenya. Hanya saja, kenapa tak satu pun relief legendaris di dinding Borobudur ditampilkan?

Bukankah satu di antara nilai lebih Borobudur, ada pada relief yang menceritakan sejarah Sidharta Gautama, si pembawa ajaran Budha?

Dan, bukankah Menteri Pariwisata Arif Yahya tempo hari mengatakan, target utama perhelatan ini untuk menarik penduduk Thailand yang 90 persen beragama Budha untuk datang ke Borobudur?

Satu di antara menu pembuka adalah cerita-cerita tentang keunggulan Borobudur. Disampaikan oleh sejumlah biksu. Namun sayang, hadirinnya hanya “orang dalam”.

Lepas dari itu, acara pembukaan Wonderful Indonesia, tak bisa dikatakan gagal. Karena, toh ujungnya happy ending.

Pekerja Seni

Sejumlah pekerja seni yang menjadi ujung tombak Wonderful Indonesia, berhasil membuat hari pertama–dari 3 hari yang direnacanakan–menjadi semarak.

Kemunculan dua wayang raksasa yang lincah bergerak kian kemari, mulai menarik perhatian.

Satu persatu pengunjung mall yang kebetulan melintas, meski hanya beberapa kejap, mulai mampir.

Sekadar memotret dan berfoto dengan para wayang setinggi 3 meter itu.

Di panggung, tangga-tangga nada etnik yang disenandungkan musisi dari Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI) Bandung dan delegasi kebudayaan dari Kabupatan Landak, Kalimantan Barat pun mengalun bergantian.

Laksana mantera pemikat, pengunjung paviliun Indonesia mulai ramai. Seolah kena sihir, beberapa orang bule, muda-mudi berseragam sekolah, dan pengunjung mall lain yang tadinya hanya berlalu-lalang; mulai mencari posisi nyaman di sekitar panggung.

Lenggak-lenggok para penari menjadi daya tarik lainnya. Dan penari-penari itu pandai pula menghidupkan suasana. Diajaknya penonton berajojing ke depan. Ramai.

Ujung-ujungnya, suasana menjadi riuh. Riang gembira. Sejumlah pejabat Thailand yang hadir pada kesempatan itu juga turun ke lantai dansa.

Akhirnya, acara pembukaan Wonderful Indonesia disudahi dengan derai tawa dan senyum mengembang.

Entah keseruan apa lagi yang akan terjadi di hari kedua. Kita lihat saja nanti… (wow/jpnn)

Sumber: JPNN.com

Artikel yang Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *