Berita Madina

Angkat Nama Kopi Mandailing, MPIG Hadir di Madina

Angkat Nama Kopi Mandailing, MPIG Hadir di MadinaPanyabungan – Untuk mengangkat dan melindungi para petani kopi arabika Mandailing di dunia Internasional, Masyarakat Perlindungan Indikasi Geografis (MPIG) hadir di Kabupaten Mandailing Natal.

“Kehadiran MPIG dikabupaten Mandailing Natal bertujuan adalah selain melindungi para petani kopi juga hadir untuk mengangkat kembali nama kopi Mandailing yang sudah dikenal dunia internasional.” kata ketua MPIG Mandailing Natal, Ir.Zubeir Lubis kepada ANTARA, Senin (31/10) di Panyabungan.

Dikatakannya, MPIG ini didirikan sejak awal bertujuan untuk mengembalikan nama kopi Mandailing kembali ke daerah Mandailing Natal, yang mana nama tersebut dikenal sudah mendunia namun dalam beberapa dekade belakangan ini sekan terlupakan.

“Kita akui kopi mandailing masih banyak beredar di dunia internasional, namum bukan merupakan produksi asli para petani kita ” katanya.

Menurutnya, hal tersebut disebabkan oleh banyak faktor yang mengakibatkan nama kopi Mandailing kopi mandailing tersebut beralih ke produsen lain diluar daerah aslinya sendiri yakni Mandailing Natal.

“Melihat dari fakta inilah didirikan MPIG sehingga nantinya dapat membuat keterpanggilan didalam membuat berbagai program, terobosan sehingga nantinya dapat terjalin kerjasama dengan masyarakat maupun petani,” ujarnya.

Dengan adanya wadah ini para petani kopi arabika Mandailing akan terlindunggi dan sekaligus menunjukkan bahwa masih ada komoditas yang bisa diunggulkan dari daerah Mandailing Natal.

Kehadiran MPIG ini sebelumnya juga sudah melakukan kerjasama dengan NGO Internasional dalam pengembangan beberapa kawasan potensial untuk pengembangan kopi arabika sumatra mandailing tersebut. Seperti di Desa Pagar Gunung, Desa Pagur beberapa desa di Kecamatan Ulu Pungkut.

Meskipun begitu, MPIG akan terus melakukan penggalian berbagai potensi, maupun kerjasama dengan instansi pemerintah lainnya. Misalnya dengan kementrian, dinas propinsi dan kabupaten termasuk didalamnya ditahun tahun 2017 nantinya pengembangan kopi mandailing dari Pakantan.

Sumber: antarasumut.com

Artikel yang Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *