Berita Nasional

89% Jamaah Haji Indonesia Sudah Pulang ke Tanah Air

89 Persen Jamaah Haji Sudah Pulang ke Tanah AirMadinah (Pinmas) — Kepala Daker Airport Jeddah – Madinah Nurul Badruttamam mengatakan bahwa 89% jamaah haji Indonesia  sudah dipulangkan ke Tanah Air.

Lebih dari 150 ribu jamaah haji Indonesi diberangkatkan ke Tanah Suci dalam 381 kloter. Saat ini penyelenggaraan ibadah haji sudah memasuki tahap akhir, yaitu pemulangan jamaah haji ke Tanah Air.

Operasional pemulangan jamaah haji dilakukan dalam dua gelombang. 184 kloter jamaah haji gelombang pertama dipulangkan melalui Bandara Internasional King Abdul Aziz (KAAIA) Jeddah  sampai dengan 11 Oktober lalu. Setelah itu, 197 jamaah haji Indonesia dipulangkan secara bertahap dari Bandara Amir Muhammad bin Abdul Aziz (AMAA) Madinah sejak  Senin (12/10) lalu. Proses pemulangan ini dijadwalkan akan berlangsung sampai Senin (26/10) mendatang.

“Sampai dengan hari  Kamis (22/10) Jam 19.00 WAS, sudah ada 338 Kloter  dengan total  140.461 jamaah haji Indonesia sudah dipulangkan ke Tanah Air,” terang Nurul Badruttamam, Selasa (20/10).

Nurul menambahkan  suhu udara di Madinah dalam beberapa hari terakhir cukup tinggi. Hal ini kemudian berpengaruh pada jadwal penerbangan, salah satunya yang dialami pada proses pemulangan jamaah haji kloter 25 dan 26 Embarkasi Makassar (UPG 25 dan 26).

“Karena alasan suhu tinggi di Bandara Madinah, Garuda Indonesia menyampaikan adanya perubahan jadwal pemulangan  untuk Kloter UPG 25 dan UPG 26,” kata Nurul.

Menurut Nurul,  surat yang diterimanya pada tanggal 22 Oktober 2015 dari Garuda Indonesia  (SM Hajj Planning, Support, & Control) RB Adiutomo, menjelaskan bahwa sehubungan  kondisi suhu tinggi (high level degree of temperature) di Bandara Madinah, terjadi perubahan jadwal untuk pemulangan kloter UPG 25 dan UPG 26.

“UPG 25 awalnya dijadwalkan akan diterbangkan dengan GA 1407 pada tanggal 24 Oktober 2015 jam 17.30 WAS. Jadwal baru, mereka akan take off jam 16.45 WAS dari Bandara Madinah. Landing tanggal 25 Oktober 2015 jam 10.25 WITA,” tutur Nurul.

“UPG 26 awalnya terbang dengan GA 1319 pada tanggal 25 Oktober 2015 jam 18.30 WAS. Jadwal baru, mereka akan take off 23.45 WAS dari Bandara Madinah. Landing tanggal 26 Oktober 2015 jam 17.25 WITA,” tambahnya.

Pesawat ini, lanjut Nurul, nantinya akan transit terlebih dahulu di Bandara Kualanamu Medan untuk pengisian bahan bakar (refueling). (mkd/mch/mkd)

Sumber: kemenag.go.id

Artikel yang Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *